Penemuan Luar Angkasa Paling Ekstrem Pada 2012


Penemuan Luar Angkasa Paling Ekstrem Pada 2012
Penemuan Luar Angkasa Paling Ekstrem Pada 2012
Hallo sahabat blogger, kali ini Kang Nemo akan share tentang Penemuan Luar Angkasa Paling Ekstrem Pada 2012 .. Mau tahu apa saja Penemuan Luar Angkasa Paling Ekstrem Pada 2012 , yuk kita lihat pembahasannya :)

Penemuan astronomis pada 2012 telah mengubah apa yang kita ketahui mengenai alam semesta dan mendorong beberapa instrumen hingga batas kemampuan mereka untuk mengamati.

Para ilmuwan menemukan sebuah galaksi yang menyimpan lubang hitam yang sangat besar, dengan pusatnya yang berukuran 17 miliar kali lebih besar dari Matahari. Kelompok peneliti lain melihat sebuah planet berbatu panas di sistem bintang terdekat dengan sistem tata surya kita. Sementara itu, rekor untuk kelompok galaksi yang paling besar dan paling jauh akhirnya terpecahkan.

Berikut adalah ringkasan dari beberapa penemuan yang paling ekstrem dan kosmik paling menarik tahun ini.

1. Lubang hitam paling mengerikan
Pengamat mungkin tidak ingin terlalu dekat dengan NGC 1277 atau lubang hitam sangat besar, yang memakan sebagian besar dari galaksi itu sendiri. Pusat lubang hitam itu besarnya 17 miliar kali lebih besar dari Matahari dan menempati 14 persen massa galaksi tempatnya berada, dibandingkan dengan 0,1 persen dari ukuran biasa.

Peneliti sangat bingung dengan ukuran lubang hitam tersebut, sampai-sampai mereka menunda satu tahun untuk memeriksa perhitungan mereka sebelum menerbitkan hasilnya.

2. Planet luar yang terdekat dengan Bumi
Dalam sebuah penemuan mengejutkan, para astronom menemukan sebuah planet dengan ukuran yang sama seperti Bumi di sistem bintang sebelah. Planet berbatu itu ditemukan di Alpha Centauri, sistem dengan tiga bintang yang hanya berjarak 4,3 tahun cahaya dari kita.

Tidak mungkin ada kehidupan di planet tersebut. Permukaan berbatu yang mungkin cair, karena planet ini mengorbit hanya dengan jarak 3,6 juta mil (6 juta kilometer) dari bintang seperti Matahari. (Bumi, untuk perbandingan, berputar di jarak 93 juta mil, atau 150 juta km, dari Matahari).

Alpha Centauri Bb, adalah nama planet tersebut, ditemukan melalui pelacakan getaran gravitasi planet di sekitar bintang tersebut. Getaran dalam kasus ini sangat halus, membuat bintang itu bergerak maju mundur di tidak lebih dari 1,1 mph (1,8 km/jam). Tim peneliti menyatakan hal itu "mendorong teknik kami hingga batas maksimal," dan beberapa astronom skeptis bahwa planet itu ada.

Dan pada bulan ini, sebuah tim peneliti yang berbeda mendeteksi lima planet potensial yang mengorbiti bintang Tau Ceti, yang terletak hanya 11,9 tahun cahaya dari Bumi. Salah satu kandidat dunia baru yang mungkin mampu mendukung kehidupan seperti yang kita tahu, ujar para ilmuwan.

3. Dunia alien terkecil
Para astronom menggunakan NASA Kepler Space Telescope dan menemukan tiga planet kecil berjarak 120 tahun cahaya dari Bumi. Mengelilingi bintang KOI-961, yang terkecil dari tiga planet seukuran Mars, dan semua yang lebih kecil dari Bumi. Bahkan bintang itu sendiri kecil — hanya 70 persen lebih besar dari Jupiter.

"Ini adalah sistem yang paling kompak dari planet," ujar John Johnson, dari California Institute of Technology di Pasadena. "Ini seperti Anda memiliki pistol laser penyusut dan ubah pengaturannya hingga tujuh kali lebih kecil dan menembaki sebuah sistem planet."

4. Tata surya terkecil
KOI-500 memiliki lima planet begitu berdempetan sehingga gravitasi mereka saling bersentuhan satu sama lain pada orbitnya. "Tahun" dalam sistem tersebut hanya sepanjang 1, 3, 4,6, 7,1 dan 9,5 hari. Selain itu, planet-planet kecil: hanya 1,3 hingga 2,6 kali dari ukuran Bumi.

Semua kejadian ini terjadi di wilayah yang 150 kali lebih kecil dari orbit Bumi, ujar para astronom.

"Pada tingkat ini, Anda dengan mudah bisa memasukan di 10 planet lebih banyak, dan mereka masih muat dengan nyaman di dalam orbit bumi," ujar Darin Ragozzine, seorang ilmuwan planet di University of Florida di Gainesville, dalam sebuah pernyataan.

5. Galaksi paling jauh
Sama seperti rekor dunia lari 100 meter, rekor galaksi terjauh yang diketahui sering berubah. Pemegang terbaru rekor potensial terbaru adalah UDFj-39546284, yang telah terbentuk ketika alam semesta hanya 380 juta tahun. Usia ekstrem itu ditemukan pada tahun 2012 menggunakan pengamatan baru dari Hubble Space Telescope NASA.

Galaksi ini merupakan bagian dari kelompok tujuh yang diperiksa astronom, mungkin membentuk pengamatan pertama yang dapat diandalkan galaksi yang terbentuk 400 juta dan 600 juta tahun setelah Big Bang menciptakan alam semesta 13,7 miliar tahun yang lalu.

6. Supernova tertua yang paling jauh
Pada 2012, astronom menggambarkan apa yang menurut mereka menyebabkan supernova tertua yang paling jauh di alam semesta. Para ilmuwan percaya bahwa beberapa supernova "super-terang" berasal dari bintang-bintang besar — 100 sampai 250 kali massa Matahari — yang meledak dan memuntahkan materi mereka ke ruang angkasa.

Para astronom menyatakan bahwa di dalam bintang-bintang besar, perubahan sinar gamma menjadi pasangan elektron serta positron antimateri. Sinar gamma biasanya menghentikan bintang dari keruntuhan karena gravitasi, tapi cengkeramannya melemah saat sinar gamma dikonversi menjadi materi. Pada titik inilah bintang meletup, memicu ledakan.

7. Kelompok galaksi paling besar
Sekitar 2.000 kali lebih besar dari Bima Sakti, sekelompok besar galaksi sekitar 7 miliar tahun cahaya mempunyai hampir setiap materi yang dikenal. Para astronom mengatakan kelompok itu (yang dikenal sebagai SPT-CLJ2344-4243 dan dijuluki kelompok Phoenix) sepertinya berisi ribuan galaksi dari berbagai ukuran.

Para astronom pertama kali melihat kelompok Phoenix pada 2010, tapi tidak menyadari luasnya sampai mereka melakukan pengamatan lanjutan dengan Chandra X-ray Observatory NASA. Energi cahaya yang sangat tinggi mengalir keluar dari kelompok itu, yang membuatnya menjadi sinar X paling bercahaya yang pernah ditemukan, 35 persen lebih terang dari yang pemegang rekor sebelumnya.

8. Peta alam semesta terbesar
Para astronom selangkah lebih dekat untuk memahami bagaimana awal mula alam semesta. The Sloan Digital Sky Survey III merilis peta dengan grafik yang memiliki lebih dari 1 juta galaksi dalam volume total 70 miliar kubik tahun cahaya.

Peta ini dapat membantu astronom lebih memahami materi gelap dan energi gelap misterius yang membentuk sebagian besar alam semesta, ujar para peneliti.

Pandangan terjauh alam semesta
Teleskop luar angkasa Hubble bisa mengintip jauh lebih dalam menembus batas waktu. Observatorium terkenal yang mengorbit itu berhasil menangkap cahaya yang dipancarkan 13,2 miliar tahun yang lalu, ketika alam semesta hanya berusia 500 juta tahun atau lebih.

Gambar Hubble, yang disebut Deep Field eXtreme, menunjukkan galaksi dan cahaya terakumulasi selama 10 tahun dalam bentuk yang sedikit kecil dari langit, ini adalah metode terbaik yang kita miliki untuk melihat benda-benda begitu jauh. Foto ini adalah penerus Hubble "Ultra Deep Field", yang diambil teleskop tersebut pada 2003 dan 2004.

9. Bintang magnetik terkuat
Ada bintang sejauh 20.000 tahun cahaya dari Bumi dengan karakter magnetik. NGC 1624-2, sekitar 35 kali lebih besar seperti Matahari, terlihat di konstelasi Perseus. Dengan medan magnet 20.000 kali lebih kuat dari Matahari-dan 10 kali lebih kuat daripada setiap bintang yang dikenal — NGC 1624-2 menyeret selimut partikel bermuatan terperangkap di sekitarnya.

"Medan magnet dengan kekuatan seperti ini sangatlah langka, yang diketahui hanyalah beberapa di bintang lain dengan massa yang jauh lebih rendah," ujar pemimpin penulis studi Gregg Wade, seorang astronom di Royal Military College of Canada pada SPACE.com dalam wawancara bulan September. "Perlu keberuntungan untuk menemukan medan yang kuat."

10.Ledakan sinar X saat dunia masih muda
Seberkas sinar-X yang berasal dari quasar GB 1.428 (sebuah galaksi yang memiliki lubang hitam besar di pusatnya) ditemukan sekitar 12,4 miliar tahun cahaya dari Bumi. Jangkauan radiasinya diperkirakan sekitar dua kali diameter Bima Sakti.

Dengan pemegang rekor sebelumnya pada 12,2 miliar tahun cahaya, astronom mengatakan mereka mendapatkan informasi lebih lanjut tentang bagaimana perilaku lubang hitam di awal alam semesta.

11. Inti terbesar ditemukan di galaksi super besar
Bersembunyi di sebuah galaksi sekitar 10 kali lebar Bima Sakti terletak inti galaksi besar yang beragam yang tampaknya tidak memiliki lubang hitam yang terkait dengannya.

Inti yang sangat tipis dari A2261-BCG, yaitu sekitar 10.000 tahun cahaya, membuat bingung para astronom karena diperkirakan lubang hitam super besar semestinya berada di jantung sebagian besar galaksi. pengamatan dari Hubble Space Telescope menunjukkan inti tersebut mungkin telah dibangun ketika dua galaksi bergabung.

Sedikit Ulasan dari saya tentang  Penemuan Luar Angkasa Paling Ekstrem Pada 2012

Share to >>>

Facebook Google+ Twitter
11 Komentar untuk "Penemuan Luar Angkasa Paling Ekstrem Pada 2012 "

bro follback blog saya > http://liong-seo.blogspot.com/ saya udh follow di blog sobat, dengan nama liong outsider, ditunggu follbacknya, awas klo ndak follback, hehehe

link sudah saya pasang di info-mini*blogspot*com

yang paling ngeri lubang hitam sob! kalau lubang buaya itu mantpa :D

Kunjungan Baliknya Selalu Saya Tunggu, dan Jangan Lupa Untuk Menambahkan Saya Kedalam Lingkaran G+ Anda, Terima Kasih...

keren sob

Kunjungan Baliknya Selalu Saya Tunggu, dan Jangan Lupa Untuk Menambahkan Saya Kedalam Lingkaran G+ Anda, Terima Kasih...

cetarrrrr ! membahana badai :p

Kunjungan Baliknya Selalu Saya Tunggu, dan Jangan Lupa Untuk Menambahkan Saya Kedalam Lingkaran G+ Anda, Terima Kasih...

yang masih aku pelajari sih tentang balck hole itu @_@

Back To Top